Labels

1884-1972) 3D wallpaper ABDULLAH SURIOSUBROTO (1878 - 1941) ac milan Wallpapers Acer Wallpaper actris and actor wallpaper affandi maestro from yogyakarta amazing photo image natural wallpaper amazing wallpapers animal wallpaper new anime gundam wallpaper antonio blanco arie smith paintings arifin nief painting Arsenal Football Club Wallpaper Art in Ancient Greece art in vietnam art naturalism wallpaper Art nouveau art of basuki abdullah Art of Indonesia ARTIST DETAILS AS Roma Football Club Asian Girl baby cute wallpaper Baby Wallpaper background wallpaper Barcelona FC batman the dark night Beethoven Bikini Wallpaper bugatti wallpaper car Bui Business Photos wallpaper cartoon wallpaper Celtic Football Club chat anime bleach chelsea Chinese art Clarified About Gomez computer wallpaper calligraphy islamic computer wallpaper firefox computer wallpaper nature computer wallpaper windows Cool Painting Trafalgar Law cool photos Cool Wallpaper for your Dekstop " Cool Version " Cort Gitar Cover The Breaker Anime design interior and exterior Desktop Girl 1 Desktop Girl 2 donald leslie friend Dragon Wallpaper Dullah (1919 - 1996) Dung vietnamese painter Ernest Dezentje (French/Javanese FADJAR SIDIK (1930 - 2004) Film cadas 2011 wallpaper Firefox wallpaper Food Images Football Player Melissa Berry in Sexy Bikini Wallpapers football players wallpaper Forms Son goku free justin bieber images of download Free Most Beautiful wallpapers like Beautiful Desktop Wallpapers funny pictures Funny Wallpaper G e i s h a Gambar Proyeksi dan Perspektif Gibson Guitar wallpaper Gorgeous Rosie Jones Wallpapers Bikini Photoshoot gucci tas terbaru 2011 Hanafi Harry Potter Wallpaper Half Blood Prince Hendra Gunawan History of Japanese art Hot Paintings I Made Djirna (1957) images of exclusive photo wallpaper Indonesian Art identity Inter Milan iphone 4 apple logo wallpapers iphone 4 Water Wallpapers Iphone Wallpaper 3 2011 iron-man wallpaer jaguar wallpaper car Japanese art japanese girl Jhon Hopkins Jorge Lorenzo Juracule Mihawk Justin Bieber Beaver Justin Bieber wallpaper Kakashi Hatake cool kapal pesiar Queen Mary Kapal Pesiar Termegah di Dunia Karya Lukisan Basuki Abdullah | Basuki Abdullah's Paintings Kazekage Sabaku No Gaara kimono Klasifikasi Karya Seni Rupa Koempoel Sujatno (1912-1987) Korea Girl Kriya Kayu Kubisme Kucing Persia Kurosaki Ichigo Game Profile Lacey Von Erich Sexy Wallpapers Lamborghini 2011 Lamborghini Murcielago le mayeur Leah Dizon Lee Man Fong Leonardo Da Vinci LIVERPOOL FC Love Wallpaper Luxury Yacht Mai Make Batik Clothing For official Marco the Phoenix Maria Tjui (1934) Marvel Superhero Memoirs of Geisha Michelangelo Buonarroti Simoni Di Lodovico Mona Lisa Monkey D Luffy Wanted motor gp wallpaper Mountain in Italy mountain wallpapers naruto series wallpaper Netherlands new design interior and exterior New design of Gucci handbag. new Desktop Wallpaper new nature wallpaper nice wallpaper Nici Robin X Picture Nokia 5800 Wallpapers Nokia Wallpaper Ocean Wallpaper PABLO PICASSO pablo picasso painting painting by Ryan toro Painting realist paintings by balinese artist paintings by Indonesian painter/ Rusli and Srihadi Paintings of asian rural life pariwisata di bali Patung Pembebasan Irian Barat Pelukis terkenal Indonesia pengertian Seni lukis persian cat peugeot wallpaper car pirates wallpapers Plural painting Queen Mary Raden Saleh Sjarif Boestaman Raden Saleh Sjarif Boestaman Belajar ke Eropa RESIDENT EVIL AFTERLIFE 3D robotic Romantisme Roronoa Zoro Rusli (1916) S O F I A LOREN S. SUDJOJONO (1913 – 1986) SALVADOR DALI Samuel John Peploe's Tulips Sato Aiko ScreenSaver Sejarah seni lukis di Indonesia seni keramik seni kriya Seni lukis daun Seni lukis zaman klasik Seni lukis zaman pertengahan seni lukis Zaman prasejarah Seni lukis zaman Renaissance Seni rupa Seni Rupa Terapan SENI TARI seni teater Sexiest Athlete Leryn Franco Bikini Wallpapers sexy iphone 4 wallpapers sexy wallpaper 2011 SHANGHAI girl skull wallpaper Soedjono Abdullah (1911 - 1993) Son Goku Super saiyan 4 Son Goku Super saiyan 5 Son Goku Wallpaper Sony Ericsson Soul Card Battle spiderman wallpaper sport car wallpaper Stadion Piala Dunia 2010 Sunset wallpaper Surrealisme Taipei Girls Taiwan Girl THAILAND GIRL THE LAST AIRBENDER wallpaper The One Piece the works of le mayeur Tiger Wallpaper transformer 3 Trung Thu vietnamese painter ubuntu Uchiha Itachi umbrella girl wallpaper unique halloween wallpaper unique wallpaper unny pictures Valentino Rossi vietnamese painter Vietnamese painter Pho Le Vincent van Gogh wallpaper abstract background Wallpaper astaga Wallpaper cantik firefox wallpaper car exotic wallpaper for android we wallpaper hello kitty wallpaper smile face wallpapers 3D Wallpapers Flowers wallpapers new William Shakespeare Windows 7 wallpapers Windows VIsta Wallpaper "imageanchor" Windows Xp Wallpaper "Gold" Xuan Phai Yamaha Electric Guitar Zac Efron Wallpaper

Sunday, February 6, 2011

Seni Rupa Terapan

A. Konsep Karya Seni Rupa Terapan

Bentuk kebudayaan yang paling sederhana muncul pada zaman batu. Hal tersebut berkaitan dengan tingkat kecerdasan, perasaan dan pengetahuan yang disesuaikan dengan situasi dan kondisi yang dihadapi pada zaman itu. Untuk menunjang kelangsungan hidup, mereka membuat alat-alat dari bahan-bahan yang diperoleh di alam sekitar mereka. Sebagai contoh, kapak genggam dan alat-alat perburuan dibuat dari tulang dan tanduk binatang.

B. Pengertian Seni Kriya

Seni kriya sering disebut dengan istilah Handycraft yang berarti kerajinan tangan. Seni kriya termasuk seni rupa terapan (applied art) yang selain mempunyai aspek-aspek keindahan juga menekankan aspek kegunaan atau fungsi praktis. Artinya seni kriya adalah seni kerajinan tangan manusia yang diciptakan untuk memenuhi kebutuhan peralatan kehidupan sehari-hari dengan tidak melupakan pertimbangan artistik dan keindahan.

C. Unsur Karya Seni Kriya

Seni kriya mengutamakan terapan atau fungsi maka sebaiknya terpenuhi syarat-syarat sebagai berikut:

1. Utility atau aspek kegunaan

Ø Security yaitu jaminan tentang keamanan orang menggunakan barang-barang itu.

Ø Comfortable, yaitu enaknya digunakan. Barang yang enak digunakan disebut barang terap. Barang-barang terapan adalah barang yang memiliki nilai praktis yang tinggi.

Ø Flexibility, yaitu keluwesan penggunaan. Barang-barang seni kriya adalah barang terap yaitu barang yang wujudnya sesuai dengan kegunaan atau terapannya. Barang terap dipersyaratkan memberi kemudahan dan keluwesan penggunaan agar pemakai tidak mengalami kesulitan dalam penggunaannya.

2. Estetika atau syarat keindahan

Sebuah barang terapan betapapun enaknya dipakai jika tidak enak dipandang maka pemakai barang itu tidak merasa puas. Keindahan dapat menambah rasa senang, nyaman dan puas bagi pemakainya. Dorongan orang memakai, memiliki, dan menyenangi menjadi lebih tinggi jika barang itu diperindah dan berwujud estetik.

D. Fungsi dan Tujuan Pembuatan Seni Kriya

1. Sebagai benda pakai, adalah seni kriya yang diciptakan mengutamakan fungsinya, adapun unsur keindahannya hanyalah sebagai pendukung.

2. Sebagai benda hias, yaitu seni kriya yang dibuat sebagai benda pajangan atau hiasan. Jenis ini lebih menonjolkan aspek keindahan daripada aspek kegunaan atau segi fungsinya.

3. Sebagai benda mainan, adalah seni kriya yang dibuat untuk digunakan sebagai alat permainan.

E. Jenis-jenis Seni Kriya di Nusantara

1. Seni kerajinan kulit, adalah kerajinan yang menggunakan bahan baku dari kulit yang sudah dimasak, kulit mentah atau kulit sintetis. Contohnya: tas, sepatu, wayang dan lain-lain.

2. Seni kerajinan logam, ialah kerajinan yang menggunakan bahan logam seperti besi, perunggu, emas, perak. Sedangkan teknik yang digunakan biasanya menggunakan sistem cor, ukir, tempa atau sesuai dengan bentuk yang diinginkan. Contohnya pisau, barang aksesoris, dan lain-lain.

3. Seni ukir kayu, yaitu kerajinan yang menggunakan bahan dari kayu yang dikerjakan atau dibentuk menggunakan tatah ukir. Kayu yang biasanya digunakan adalah: kayu jati, mahoni, waru, sawo, nangka dan lain-lain. Contohnya mebel, relief dan lain-lain.

4. Seni kerajinan anyaman, kerajinan ini biasanya menggunakan bahan rotan, bambu, daun lontar, daun pandan, serat pohon, pohon pisang, enceng gondok, dll. Contohnya: topi, tas, keranjang dan lain-lain.

5. Seni kerajinan batik, yaitu seni membuat pola hias di atas kain dengan proses teknik tulis (casting) atau teknik cetak (printing). Contohnya: baju, gaun dan lain-lain.

6. Seni kerajinan keramik, adalah kerajinan yang menggunakan bahan baku dari tanah liat yang melalui proses sedemikian rupa (dipijit, butsir, pilin, pembakaran dan glasir) sehingga menghasilkan barang atau benda pakai dan benda hias yang indah. Contohnya: gerabah, piring dan lain-lain.

F. Teknik dan Bahan Karya Seni Kriya

Ada beberapa teknik pembuatan benda-benda kriya yang disesuaikan dengan bahan. Alat dan cara yang digunakan antara lain cor atau tuang, mengukir, membatik, menganyam, menenun, dan membentuk.

1. Teknik cor (cetak tuang)

Ketika kebudayaan perunggu mulai masuk ke Indonesia, maka mulai dikenal teknik pengolahan perunggu. Terdapat beberapa benda kriya dari bahan perunggu seperti gendering perunggu, kapak, bejana, dan perhiasan.

Teknik cetak pada waktu itu ada dua macam:

· Teknik Tuang Berulang (Bivalve)

Teknik bivalve disebut juga teknik menuang berulang kali karena menggunakan dua keeping cetakan terbuat dari batu dan dapat dipakai berulang kali sesuai dengan kebutuhan (bi berarti dua dan valve berarti kepingan). Teknik ini digunakan untuk mencetak benda-benda yang sederhana baik bentuk maupun hiasannya.

Teknik Tuang Sekali Pakai (A Cire Perdue)

Teknik a cire perdue dibuat untuk membuat benda perunggu yang bentuk dan hiasannya lebih rumit, seperti arca dan patung perunggu. Teknik ini diawali dengan membuat model dari tanah liat, selanjutnya dilapisi lilin, lalu ditutup lagi dengan tanah liat, kemudian dibakar untuk mengeluarkan lilin sehingga terjadilah rongga, sehingga perunggu dapat dituang ke dalamnya. Setelah dingin cetakan tanah liat dapat dipecah sehingga diperoleh benda perunggu yang diinginkan.

Disamping teknik cor ada juga teknik menempa yang bahan-bahannya berasal dari perunggu, tembaga, kuningan, perak, dan emas. Bahan tersebut dapat dibuat menjadi benda-benda seni kerajinan, seperti keris, piring, teko, dan tempat lilin. Saat ini banyak terdapat sentra-sentra kerajinan cor logam seperti kerajinan perak. Tempat-tempat terkenal itu antara lain kerajinan perak di Kota Gede Yogyakarta dan kerajinan kuningan yang terdapat di Juwana dan Mojokerto.

2. Teknik Ukir

Alam Nusantara dengan hutan tropisnya yang kaya menjadi penghasil kayu yang bisa dipakai sebagai bahan dasar seni ukir kayu. Mengukir adalah kegiatan menggores, memahat, dan menoreh pola pada permukaan benda yang diukir.

Di Indonesia, karya ukir sudah dikenal sejak zaman batu muda. Pada masa itu banyak peralatan yang dibuat dari batu seperti perkakas rumah tangga dan benda-benda dari gerabah atau kayu. Benda- benda itu diberi ukiran bermotif geometris, seperti tumpal, lingkaran, garis, swastika, zig zag, dan segitiga. Umumnya ukiran tersebut selain sebagai hiasan juga mengandung makna simbolis dan religius.

Dilihat dari jenisnya, ada beberapa jenis ukiran antara lain ukiran tembus (krawangan), ukiran rendah, Ukiran tinggi (timbul), dan ukiran utuh. Karya seni ukir memiliki macam-macam fungsi antara lain:

a. Fungsi hias, yaitu ukiran yang dibuat semata-mata sebagai hiasan dan tidak memiliki makna tertentu.

b. Fungsi magis, yaitu ukiran yang mengandung simbol-simbol tertentu dan berfungsi sebagai benda magis berkaitan dengan kepercayaan dan spiritual.

c. Fungsi simbolik, yaitu ukiran tradisional yang selain sebagai hiasan juga berfungsi menyimbolkan hal tertentu yang berhubungan dengan spiritual.

d. Fungsi konstruksi, yaitu ukiran yang selain sebagai hiasan juga berfungsi sebagai pendukung sebuah bangunan.

e. Fungsi ekonomis, yaitu ukiran yang berfungsi untuk menambah nilai jual suatu benda.

3. Teknik membatik

Kerajinan batik telah dikenal lama di Nusantara. Akan tetapi kemunculannya belum diketahui secara pasti. Batik merupakan karya seni rupa yang umumnya berupa gambar pada kain. Proses pembuatannya adalah dengan cara menambahkan lapisan malam dan kemudian diproses dengan cara tertentu atau melalui beberapa tahapan pewarnaan dan tahap nglorod yaitu penghilangan malam.

Alat dan bahan yang dipakai untuk membatik pada umumnya sebagai berikut:

a. Kain polos, sebagai bahan yang akan diberi motif (gambar). Bahan kain tersebut umumnya berupa kain mori, primissima, prima, blaco, dan baju kaos.

b. Malam, sebagai bahan untuk membuat motif sekaligus sebagai perintang masuknya warna ke serat kain (benang).

c. Bahan pewarna, untuk mewarnai kain yaitu naptol dan garam diasol.

d. Canting dan kuas untuk menorehkan lilin pada kain.

e. Kuas untuk nemboki yaitu menutup malam pada permukaan kain yang lebar.

Sesuai dengan perkembangan zaman, saat ini dikenal beberapa teknik membatik antara lain sebagai berikut:

a. Batik celup ikat, adalah pembuatan batik tanpa menggunakan malam sebagaia bahan penghalang, akan tetapi menggunakan tali untuk menghalangi masuknya warna ke dalam serat kain. Membatik dengan proses ini disebut batik jumputan.

b. Batik tulis adalah batik yang dibuat melalui cara memberikan malam dengan menggunakan canting pada motif yang telah digambar pada kain.

c. Batik cap, adalah batik yang dibuat menggunakan alat cap (stempel yang umumnya terbuat dari tembaga) sebagai alat untuk membuat motif sehingga kain tidak perlu digambar terlebih dahulu.

d. Batik lukis, adalah batik yang dibuat dengan cara melukis. Pada teknik ini seniman bebas menggunakan alat untuk mendapatkan efek-efek tertentu. Seniman batik lukis yang terkenal di Indonesia antara lain Amri Yahya.

e. Batik modern, adalah batik yang cara pembuatannya bebas, tidak terikat oleh aturan teknik yang ada. Hal tersebut termasuk pemilihan motif dan warna, oleh karena itu pada hasil akhirnya tidak ada motif, bentuk, komposisi, dan pewarnaan yang sama di setiap produknya.

f. Batik printing, adalah kain yang motifnya seperti batik. Proses pembuatan batik ini tidak menggunakan teknik batik, tetapi dengan teknik sablon (screen printing). Jenis kain ini banyak dipakai untuk kain seragam sekolah.

Daerah penghasil batik di Jawa yang terkenal diantaranya Pekalongan, Solo, Yogyakarta, Rembang dan Cirebon.

4. Teknik Anyam

Benda-benda kebutuhan hidup sehari-hari, seperti keranjang, tikar, topi dan lain-lain dibuat dengan teknik anyam. Bahan baku yang digunakan untuk membuat benda-benda anyaman ini berasal dari berbagai tumbuhan yang diambil seratnya, seperti bamboo, palem, rotan, mendong, pandan dan lain-lain.

5. Teknik Tenun

Teknik menenun pada dasarnya hamper sama dengan teknik menganyam, perbedaannya hanya pada alat yang digunakan. Untuk anyaman kita cukup melakukannya dengan tangan (manual) dan hampir tanpa menggunakan alat bantu, sedangkan pada kerajinan menenun kita menggunakan alat yang disebut lungsi dan pakan. Daerah penghasil tenun ikat antara lain

6. Teknik membentuk

Penegertian teknik membentuk di sini yaitu membuat karya seni rupa dengan media tanah liat yang lazim disebut gerabah, tembikar atau keramik. Keramik merupakan karya dari tanah liat yang prosesnya melalui pembakaran sehingga menghasilkan barang yang baru dan jauh berbeda dari bahan mentahnya.

Teknik yang umumnya digunakan pada proses pembuatan keramik diantaranya:

a. Teknik coil (lilit pilin)

b. Teknik tatap batu/pijat jari

c. Teknik slab (lempengan)

Cara pembentukan dengan tangan langsung seperti coil, lempengan atau pijat jari merupakan teknik pembentukan keramik tradisional yang bebas untuk membuat bentuk-bentuk yang diinginkan. Bentuknya tidak selalu simetris. Teknik ini sering dipakai oleh seniman atau para penggemar keramik.

d. Teknik putar
Teknik pembentukan dengan alat putar dapat menghasilkan banyak bentuk yang simetris (bulat, silindris) dan bervariasi. Cara pembentukan dengan teknik putar ini sering dipakai oleh para pengrajin di sentra-sentara keramik. Pengrajin keramik tradisional biasanya menggunakan alat putar tangan (hand wheel) atau alat putar kaki (kick wheel). Para pengrajin bekerja di atas alat putar dan menghasilkan bentuk-bentuk yang sama seperti gentong, guci dll

e. Teknik cetak
Teknik pembentukan dengan cetak dapat memproduksi barang dengan jumlah yang banyak dalam waktu relatif singkat dengan bentuk dan ukuran yang sama pula. Bahan cetakan yang biasa dipakai adalah berupa gips, seperti untuk cetakan berongga, cetakan padat, cetakan jigger maupun cetakan untuk dekorasi tempel. Cara ini digunakan pada pabrik-pabrik keramik dengan produksi massal, seperti alat alat rumah tangga piring, cangkir, mangkok gelas dll

Disamping cara-cara pembentukan diatas, para pengrajin keramik tradisonal dapat membentuk keramik dengan teknik cetak pres, seperti yang dilakukan pengrajin genteng, tegel dinding maupun hiasan dinding dengan berbagai motif seperti binatang atau tumbuh-tumbuhan

No comments:

Post a Comment